I was Born to live my Life not yours

Wednesday, March 31, 2021

curahan hati

Pasca melahirkan saya mengalami baby blues, pemicunya kala itu sependek ingatan saya adalah sebuah postingan whatsapp status seorang teman , di sana terlihat fotonya bersama rekannya yang lain dengan caption "we did it" yang tampaknya sedang merayakan kesuksesan kecil karena menembus target penjualan bulan kemarin. Lalu emosi saya tersulut, marah dan yang menjadi pelampiasan tentu saja tak lain tak bukan suami saya. Saya yang waktu itu masih mengalami 'jetlag' jadiseorang ibu merasa bahwa ini terlalu cepat, ini terlalu berat buat saya, seharusnya saya juga bersama teman saya itu menjadi bagian dari 'we' yang dia sebut di atas. Untungnya, suami saya peredam amarah terhebat, dengan jurus diamnya tak meladeni tapi tetap sesekali menimpali umpatan saya dengan halus namun meluluhkan. Amarah saya selesai, terputus. 

Belakangan saya memahami bahwa yang saya alami adalah sikap alami dan wajar yang dirasakan seseorang ketika melihat pencapaian orang lain di mana di saat bersamaan dia merasa dia tidak melakukan apa apa. Dia tidak mencapai yang orang lain gapai, dia tidak punya yang orang lain punya. Sesederhana itu. Lalu buat apa energi terbuang dengan marah dan mengutuki diri sendiri? bilang saja iri, dan semua selesai. Akui saja bahwa kita tak sehebat mereka, kita tak segigih mereka dalam berusaha, kita sama sama sering kali terjatuh lalu sama sama bangkit. Bedanya, tiap kali mereka jatuh mereka selalu membuat perhitungan yang lebih matang. Akui saja. 

Masa masa di mana postingan teman memicu saya menjadi marah lalu insecure kembali dengan kondisi saya yang saat itu harus mengASIhi bayi -yang kadang saya anggap sebagai beban karena dialah hidup saya berubah- sedangkan teman teman yang lain sibuk meniti karir , itu sudah berlalu. Karena saya mengakui kok, ya saya memang ditakdirkan bernasib seperti ini, lagipula saya tidak nganggur nganggur amat, saya punya pekerjaan meski tidak ada slip gaji. Saya bisa belajar dari sosmed, saya masih bisa 'pamer' apa yang saya miliki meski saya memilih tidak menggunakan sosmed sebagai sarana untuk menunjukan ke dunia apa saja yang sudah saya capai karena nyatanya tidak ada. 

Sejujurnya, dari lubuk hati saya yang paling dalam ingin bilang kepada semua ibu muda  yang pernah atau yang sedang insecure seperti saya bahwa tidak jadi apa apa pun tidak masalah, tidak punya karir pekerjaan pun sama sekali bukan masalah. Toh, duniawi bukan perlombaan, sudah ada masa dan porsinya sendiri sendiri. Tidak perlulah menutupi insecure kita dengan memposting sesuatu yang malah membuat kita haus akan pengakuan, hidup yang kita punyai dan jalani sekarang juga sebuah anugrah. Tidak berarti tidak indah meski kita hanya menjadi orang biasa. 

Skip sajalah postingan yang bikin kita terpicu alias ke- triggered, ya memang beda persoalan antara postingan yang mereka bagi dengan reaksi kita. Lebih ke hidup itu sawang sinawang , jangan sampai membuat kita lupa bersyukur bahwa meski kita tidak bersepatu hak tinggi setiap hari, kita lah yang bertanggung jawab penuh atas hak perut bagi semua anggota keluarga. 

0

Sunday, October 22, 2017

Tulisan kacrut di jam magabut

Kemarin ada yang ngetweet begini;

“what makes you happy today?”

Gue ngga jawab sih, tapi malah bikin gue mikir apa ya yang bikin gue happy hari ini, sedangkan yang gue rasain adalah flat, bahkan gue ngga tau gue lagi merasakan apa. Bukannya lagi nggak bersyukur, tapi punya perasaan nggak merasakan apa-apa normal kan? Bahagia- ngga, sedih juga ngga. Ada sih yang selalu bikin gue senyum-senyum tiap baca namanya di notif whatsapp, dan gue ketawanya kalau mampir konter lama nganter duit coan dan kalau udah di rumah ketawa bareng mama itupun kalau si bontot ngga kumat jealousnya.  

Mungkin lebih ke hambar aja kali ya perasaan, kerjaan gue sekarang gini-gini doank, pagi dateng buka rolling door – nyapu-ngepel- bersiin kaca etalase- rapiin kartu perdana dagangan – dan nyatet item yang keluar kemarin dan sisanya nunggu yang beli – nyatet – kasih kembalian – duduk lagi, nunggu lagi. Semingguan yang lalu sih gue inisiatif bawa novel dari rumah buat dibaca lagi sengaja bawa yang tebel biar awet, sempet kepikiran buat minjem di perpus sekolahan deket sini tapi aksesnya ribet deh pasti, ntar deh dipikirin lagi. Kalau gue ditanya bosen ngga kerja di konter, gue bakal jawab; bosen maaaaaan. Gue jaga sendirian sekarang ngga ada temen ngobrol, beda waktu jaga di konter lama meski jarang banget ngobrol karena yang beli banyak banget seenggaknya gue ngga sendirian. Sekali lagi, bukan lagi ngga bersyukur ya, alhamdulillah doa gue terkabul, dapet kerjaan deket rumah dan bisa ketemu keluarga setiap hari. Temen gue biang gini ;
“ ngga papa gaji segitu yang  penting deket sama orang tua, itu bonusnya”
Ngga bisa ngga setuju dan ngga bisa sepakat juga sih. Terus persis kaya yang cinta gue bilang ;
“ kamu gaji gede tapi jauh dari orang tua, mending gaji dikit tapi deket sama keluarga, udah sih disyukuri aja” 
Dia ngomong panjang lebar ketika gue bilang mau ke Tangerang lagi aja apa ya ketimbang ngerasain bosen setengah pingsan.

Tapi kalau lagi waras gue mikir, mungkin gue disuruh ngerasain begini dulu kali ya, toh dulu juga pernah ngalamin tough life yang beraneka macam cerita waktu di perantauan, ngga gue ceritain aja enak dan ngga enaknya. Emang gue temen-temen facebook gue apa yang dikit-dikit curhat di facebook yang akhirnya belakangan bikin gue nyesel maen approve aja, tapi makasih banget buat unfollow features di Facebook jadi gue ngga perlu baca gegalauan emak-emak yang airnya mati atau abis baca chat di hape suaminya, terus ngga baca tag artikel mereka buat lakinya, buset deee kalau ada apa-apa bisa dibicarain baik-baik ngga sih di kamar pas anak-anak udah pada tidur, terus pas udah kelar nyampein unek-unek tinggal ML deh, kan indah banget tuh ( judge me!)

Jalani yang ada. Pasti itu kalimat pertama dari temen-temen yang nasehatin gue, eitss... gue ngga sengaja curhat ya. Mereka nanyain kabar dan gue jawab; “ ya gini deh, lu bisa bayangin lah sekarang gue jaga konter, kalau lu tanya gimana rasanya gue bakal jawab 80% bosen dan 20% act being normal” dan mereka bakal kompak jawab “jalani dulu aja yang ada” iyalah ngga usah dikasih tau juga gue bakal jalanin yang ada, dalam hati sih ngomong begitu, atuh kalau di chat langsung mah bisa di-block berjamaah haha.  I still need some of them to keep being insane nyahaha pengakuan ini kalau diambil hati mah kebangetan banget.

Ngga jarang juga gue ngeluh ke cinta gue kalau gue ngga punya temen di sini, taunya rumah –konter – repeat, dia jawab apaan coba; perasaan kamu aja kali, aku juga taunya kerjaan dan rumah, masih baik-baik aja tuh. He always know how to makes me nod my head . Terus mikir lagi apa iya yang gue butuhin itu teman, gimana kalau sebenarnya  yang gue butuhin itu cuma duit sekoper (dengkulmu ambrol!) kalau itu mah semua orang juga butuh kali ya. Tapi kalau sekarang gue punya temen gue curhat bodongnya kapan donk sedangkan abis isyaan aja suka udah ngga tau lagi napas ada di mana ( tidur maksudnya) gue masih bisa haha hihi sama temen-temen di whatsapp dan kadang ngetawain stories mereka yang sebenarnya adalah curhat terselubung,  craving for attention pasti pada demanding nih baca tuduhan gue, ye kan? Gue juga kadang gitu soalnya haha.  Gue pernah mikir kenapa dulu gue ngga sekolah yang tinggi aja ( capek naek tangganya woi) kalau iya kan gue sekarang mungkin ngga duduk di belakang etalase, bikin etalasenya mungkin, tapi ada yang bilang juga bahwa yang tak mungkin kembali adalah masa lalu dan juga mantanmu jadi mau ngga mau ya jalani dulu aja yang ada balik lagi kan ke kalimat temen-temen gue haha.

Untung dulu gue waktu ditanya cita-cita kepengen jadi apa pas SD itu jawaban ngga ketanem di otak sebab kalau iya pasti beban abis man. Bayangin dulu kalau ngga salah inget gue jawab pengen jadi dokter karena teman-teman bangku depan belakang udah pada ngambil semua profesi yang kayaknya bagus banget buat jawaban guru, akhirnya gue inisiatif jawabin jadi dokter, dokter apaan wayah gini duduk di belakang etalase haha, tapi ngomong-ngomong kenapa pas SD doank yang ditanya cita-cita pas SMP dan SMA ngga ditanyain deh, oh mungkin karena gurunya tau nih kalau sampai nanyain begituan bakal dijawab: ya elah bu/pak kaya anak SD aja ditanyain cita-cita jalani aja dulu yang ada”  haha saking cintanya gue ke temen-temen gue sampai balik lagi kan ke kalimat sakti mereka.

Ini pas pelajaran agama pada ngga bolos kan ya, masih ingat rukun iman kan yang percaya Qodo dan Qodhar? Jadi apa yang kita alami dan jalani sekarang gue yakin itu udah jadi urusan Allah SWT mau protes bagaimanapun juga tetep Allah SWT yang berkehendak, mungkin ketika gue udah bertransisi dari masa yang bahagia-enggak sedih-enggak ini, gue bakal bisa tau apa yang sebenernya gue butuhin.

Boleh dibilang apa yang sedang gue kerjakan adalah sesuatu yang gue anggap sebagai pengisi kekosongan, kalau hati alhamdulillah udah ada yang ngisi kalau hari ya gini-gini dulu aja nggak papa deh yang penting mudah-mudahan akan ada banyak gitu-gitu luar biasa yang menanti. Aamiin boleh?

Kalau boleh kasih saran gitu ya, sekeras dan selembek kerjaan apapun nikmati dengan cara sendiri karena kalau sudah berganti hari jamin deh kita bakal kangen masa-masa itu. Ini tulisan tercipta di jam magabut beneran, di sela-sela nunggu yang beli. Kaya gue nih kerjaan begini tapi masih bisa nulis buat blog pribadi sama Otakantik.com , semacam rekam jejak , kalau yang hobi jalan-jalan rekam jejaknya pakai foto, kalau gue mah pakai tulisan tangan aja, effortnya paling bangun lebih pagi buat ngepost blog ngandelin kuota malam yang masih sisa belasan giga. Ngga papa banget kan?

Curhatan gue ini ngga ada manfaatnya, semua gue syukuri. Karena rezeki ngga bakal nyasar. Semangat dah yuk kerja ngumpulin receh bayar tenda haha.


0

Monday, July 10, 2017

Mari kenalan dengan kampung Bapak saya

Libur lebaran kali ini istimewa banget buat saya, selain punya lebih banyak waktu bersama teman dan keluarga saya juga bisa pergi ke Magelang lebih lama dari biasanya. Tahun sebelumnya saya cuma bisa menginap nggak lebih dari 2 malam tapi tahun ini saya sudah hampir  mau seminggu di sini. Mama, Bapak dan Leona sudah pulang duluan Kamis pagi, sedang saya memilih untuk di sini dulu. Ikut Mbah dan keponakan saya menghadiri Syawalan di sini. Saya akan bercerita dari mata saya, dan saya akan berusaha agar kalian juga merasakan bagaimana kehangatan dan keriaan orang-orang di sini menyambut Lebaran.


Bapak saya lahir di Magelang, tepatnya di desa Wonoroto , kecamatan Windusari. Sudah menjadi tradisi kalau tiap tahun saya dan bapak saya pasti ke Magelang, dengan berkendara motor. Dan tahun ini kami sekeluarga Alhamdulilllah bisa ke Magelang, formasi lengkap. Karena jobless, saya jadi punya banyak waktu lebih banyak dan bisa ikut merasakan ramainya Syawalan di sini. Kayaknya udah lama banget saya gak ikut Syawalan, terakhir itu kelas 6 SD. Udah berapa tahun itu ya 14 tahun ? Jadi lebaran di sini itu bener-bener sebulan penuh meriahnya, beda kalau di tempat kelahiran saya Kedungurang sana, jam 12 siang aja tamu udah sepi yang punya rumah udah bisa tidur siang sampe sore,hidangan yang ada di meja pun rameeee dan penuuuuhh banget, tiap rumah di sini bisa menyiapkan sedikitnya 3 meja di ruang tamu, dan jika dirasa kurang mereka bakal ngeluarin tiker buat tamu yang nggak kebagian tempat duduk dan biar lesehan. Isinya apa aja? Juara deh pokoknya, yang nggak saya temuin di desa saya di sini ada semua, bahkan makanan yang saya nggak kepikiran ada buat lebaran, di Wonoroto ini ada, komplit asli dan saya nggak lagi ngarang cerita. Bagi mereka tuh, meski makanan yang disajikan nanti bakal dimakan sama orang-orang rumah juga, tapi membuat tamu yang datang merasa istimewa dengan semua sajian lebaran itu adalah hal yang terpenting, nggak ada tuh ceritanya kita takut makanan bakal kebuang dan uang yang kita keluarin buat beli makanan bakal sia-sia nantinya.

Gamblangnya Syawalan di sini tuh berarti kita kaya open house buat tamu desa sebelah, dan itu dijadwalkan bahkan ada pengajiannya. Jadi misal hari ini ada Syawalan di desa A, terus semua orang yang ada di desa B,C dan D bakal dateng tuh ke desa A, begitu juga sebaliknya. Dateng semua nggak? Dateng semua, full house!!! Dan kaya orang hajatan tau nggak syawalan di sini, tamu yang dateng harus makan, wajib meski cuma satu sendok katanya buat syarat, syarat apaan tau haha. Bukan gitu juga sih, saya rasa biar afdol aja dan pahala bagi tuan rumah itu komplit. Dan udah 2 desa yang saya ikutin syawalan, pertama di desa Klesem dan ke dua di desa Ngabean. Tiap rumah yang masih ada ikatan keluarga kita sambangin, saling bermaafan dan salah satu anggota keluarga tuan rumah tadi bakal dengan sigap menyuguhi kita segelas air teh atau sirup yang dicampur air panas, unik ya?  sembari mempersilakan kita buat menyantap hidangan yang di meja, lalu nggak lama kita bakal digiring ke ruang makan yang sudah disiapkan dan yang lauknya enak-enak banget. No wonder deh sepulang dari sini berat badan saya bakal naik banyak, ya gimana nggak naik coba, nggak kuenya nggak lauk makannya semuanya enak. Susah juga sih jadi orang yang  mengkategorikan makanan cuma dalam dua jenis; enak dan enak banget. Dan adegan tadi berulang terus sampai kiranya ba’da Ashar dan sekiranya semua rumah keluarga sudah disambangi semua. Kalau misal keluarga kita ada 20 rumah ya artinya kita bakal makan 20 kali dalam sehari, belum sama sarapan tadi paginya. Nggak percaya? Kapan-kapan dan kalau mau, sini ikut Syawalan sama saya.

Kalau saya bener nih ya, Lebaran itu kan kalau dalam bahasa jawa artinya Luber, luber makanannya luber berkahnya dan luber sukacitanya. Dan saya melihat kalimat tadi tertuang di Magelang ini, mungkin di  kota lain juga sama meriahnya namun yang saya rasakan dengan seluruh anggota tubuh saya baru di Magelang. Sekali lagi, saya lagi nggak ngarang cerita makanan itu tumpah ruah di setiap rumah, dan yang saya rasain mereka ini nggak ada perhitungan kalau buat sedekah dan beramal. Aduh kalau kita nggak ngiri sama mereka, ada yang salah nih. Semangat ibadah mereka dan semangat buat nyari bekal hidup tuh yang saya salutin. Sholat Jama’ah di sini jalan, lima waktu masjid selalu penuh. Nggak kaya di tempat saya, meski saya juga nggak pernah jama’ah di masjid sendiri tapi saya yakin bakal kalah jumlah. Tau nggak sih, di sini nggak bakal ditemuin cewe tanpa kerudung, semua pakai kerudung dan menutup aurat. Nggak yang masih muda ataupun yang udah sepuh. Tiap papasan sama orang nih mereka bakal saling tegur sapa udah mirip semut kalo lagi jalan. Beda sama di tempat saya, ada orang lewat depan rumah aja males negor bahkan malah memilih buat pura-pura nggak lihat. Kalau saya lagi kebetulan jalan ke warung nih, mereka bakal senyum dan menyuruh saya mampir karena mereka tahu saya ini pendatang. Saya merasa dicintai banget kalo lagi di sini. Mereka sangat menjunjung tinggi silaturahmi, nggak peduli kaya maupun yang sekadarnya bakal tetep terjalin yang namanya persaudaraan, kompak banget saat ada acara tertentu. Meski di sini jarang banget yang kerja merantau ke Jakarta atau ke luar negeri dan mereka mencukupi kebutuhan sehari-hari dengan mengandalkan hasil bumi namun mereka tak pernah kekurangan, salut beneran saya. Mereka tuh benar-benar memahami hadist yang saya ambil dari google;

“Siapa yang ingin dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya. Hendaknya ia menyambung tali silaturahminya” (HR. AL-BUKHARI 10/348,MUSLIM NO. 2558,ABU DAWUD NO.1693)

Nggak heran juga di sini bakal banyak ketemu sama mbah-mbah yang udah sepuh tapi masih tetap semangat buat Syawalan dan menjalin silaturahmi, jarak antar desa itu lumayan lho tapi kebanyakan mereka jalan kaki, kalau naik motor mereka bilang itu ya kolo-kolo alias jarang-jarang. Oh iya, di sini kalau menyebut sepeda motor itu Honda sedangkan kalau mobil itu mereka bilangnya motor, saya beberapa kali keliru dengan penyebutan dua kendaraan ini seringnya keder harus mikir dulu biar mereka nggak salah arti. Unik ya mereka ini. Terus ya ketika Syawalan itu kan rumah bakal ditinggal lama yaa kurang lebih sekitar 4 jam lah, dan semua harta benda itu kan ada di rumah, sedang rumah ditinggal dalam keadaan dikunci seadanya cuma pakai kayu yang dipalang sedikit, tahu kan ya dan mereka ini sama sekali nggak punya rasa khawatir bakal kemalingan, justru malah saya yang was-was cuma nggak saya utarakan cukup mbatin, karena apa? Ya karena malu lah, mereka itu jagonya pasrah deh, jagonya percaya sama yang Maha Pemberi Hidup kalau sepulang nanti barang-barang masih utuh itu berarti memang masih jadi rezeki mereka, kalau nanti ada yang berkurang berarti ‘kontrak’ titipan dengan Allah SWT selesai sampai di hari itu juga. Mantep nggak tuh, mesti belajar banyak deh sama mereka, tinggal di sini sebulan lagi aja apa?

Tiap dari kita mau balik ke rumah nih, alias balik lagi ke Purwokerto (padahal tinggal jauh dari Purwokerto) semua anggota keluarga kumpul di rumah mbah, mereka ini adik-adik bapak yang udah pada punya rumah sendiri. Dan mereka pasti selalu bawa tentengan buat dibawa balik. Kadang tegaan juga sih kita mainnya, ada aja yang kita tolak karena nggak muat atau overload. Tanpa komando lho mereka ini ngumpul, dulu pas saya masih kecil saya selalu nanya dalam hati, ini ngapain sih mereka ngumpul begini kaya mau ngelepas pergi haji aja. Saya udah sinis dari kecil ya rupanya. Tapi sekarang saya tau, itu adalah bentuk ketresnoan mereka sama anggota keluarga lain, bentuk kasih sayang dan cinta. Beneran deh saya kalau di sini merasa dicintai banget. Saya ini kan orangnya pemalas ya, masak aja saya ogah dan mending pilih beli deh apalagi ini istilahnya di rumah sendiri, dan mbah saya nggak protes dengan nunjukin muka jutek atau apa, ah i love her so much.

Eh saya kayaknya nggak fokus gini ya ceritanya, nggak papa lah. Ini saking bingungnya saya mau cerita dari mana dulu haha. Oh saya belum cerita soal cuaca di sini ya, karena letaknya ada di bawah gunung Sumbing jadi desa bapak saya ini dingin bukan main. Saya nggak berani mandi pagi selama di sini, kena air wudhu aja saya menggigil. Pernah megang air es kan? Itu persis kaya gitu airnya, setiap waktu. Jadi semisal kita bikin kopi dan ditinggal sebentar buat haha hihi sama gebetan atau mantan dijamin itu kopi udah nggak panas yang ada hati kamu yang panas karena chat nggak dibales-bales hahaha upss. Kalau pagi nih, saya baru berani keluar rumah jam 6 dan tiap kali kita niupin karbondioksida ke udara kita bakal ngeliat bentuknya, persis kaya di Seoul, dan setiap saya buang air kecil itu lantai kamar mandi bakal ngebul saking dinginnya, jadi lantai itu kan dingin, kena air pipis yang hangat makanya jadi ngeluarin uap haha saya bukannya lagi jorok lho, tapi emang gitu kenyataannya. Dan tiap pagi ketika Pak Lek saya sudah nggawe geni di Pawon, maka saya tanpa komando bakal pasang badan di depan api, literally di depan api, buat ngangetin badan, kalau di rumah sendiri mah boro-boro pagi di depan api, yang ada pagi-pagi saya di depan tv.

Sebagian rumah di sini masih bertembok kayu dan beralaskan tanah atau sekadar plester, bukan karena nggak mampu tapi suatu waktu saya pernah nanya bapak saya mengapa rumah di sini kayu semua mirip rumah kita dulu waktu trans di Kalimantan, bapak saya lantas menjawab; mereka nggak terlalu mementingkan bagaimana indah bangunan rumahnya di dunia, yang mereka kejar itu adalah membangun rumah di akherat nanti. Saya lantas diem donk pas denger jawaban dari bapak saya lalu keingetan rumah-rumah desa saya sono, nggak ada lho itu rumah berkayu semua bergedong tapi nggak jarang mereka yang bergedong tiap bulan juga dikejar debt kolektor. Beda banget sama di sini yang penting ada tempat berteduh sudah cukup nggak mementingkan bagaimana bentuknya, bagus tapi nanti menyisakan beban diujung ya sama aja kan. Dulu waktu saya masih kecil, jalanan masih berupa batu dan kerikil tapi sekarang jalanan sudah berupa aspal dan mereka sudah melek teknologi rupanya, banyak yang sudah punya smartphone dan bukan lagi nyepelein, sepeda motor tiap rumah hampir ada bahkan mobil. Aje gileee nggak tuh, rumah sih boleh kayu tapi punyanya mobil. Bukan buat gaya-gayaan, mobilnya buat ngangkut hasil panen dan hasil tani yang jadi kegiatan sehari-hari di sini.

Apalagi ya yang belum saya ceritain, mmm.... di sini ada makam mbah Rohmat, yang menurut cerita dari mbah saya juga yang lagi-lagi saya dapet dari google, beliau ini Waliyullah kelahiran Wonoroto asli. Yang ziarah ke makam beliau ini dari berbagai kota, bahkan saudara jauh saya pernah ziarah ke sini tanpa tau bahwa ini adalah desa bapak saya. Dan ada perayaan haul beliau tiap bulan Dzulkaidah, yang tahun ini jatuh pada tanggal 20 Agustus nanti, ramenya bakal ngalahin syawalan. Semua orang dari berbagai desa bakal tumplek ke sini, itu saya diceritain sama mbah saya karena saya juga belum pernah ada di sini saat perayaan tersebut berlangsung. Dan saya sudah ditagih buat ke sini lagi ntar tanggal 20 Agustus. Mudah-mudahan cepet dapat kerjaan yang fleksibel biar bisa ke sini lagi. Dan temen saya pas saya kirimin foto gunung Sumbing yang cantiknya bisa dilihat sempurna dari sini dia ngajakin ke sini donk, dan beruntungnya saya kenal seseorang yang hobinya nanjak juga, udah beberapa kali menaklukan puncak gunung Sumbing jadi udah khatam deh tuh jalanannya. Sempet ngobrol juga sama masnya, dan yang saya tanyakan apa coba; mas dingin nggak di jalan? Beliau jawab; banget!, brrr.... di desanya aja dingin banget begini apalagi pas mendekati gunungnya ya. Dan temen saya nyuruh saya kompor-komporin yang lain buat ke sini, basecamp nya nanti di rumah mbah saya jadi nanti bisa ajak masnya dan keponakan saya yang pernah nanjak buat jadi satu rombongan. Menyenangkan pasti deh. Dan nanti jika ada yang tertarik nanjak gunung Sumbing boleh mampir ke rumah mbah saya, sekalian silaturahmi. Beliau pasti senang dan nggak keberatan jika direpotkan barang semalam atau dua malam apalagi ngaku kalau kalian teman saya haha.

Saya harap dengan tulisan ini dan dengan gambaran sedikit tentang desa bapak saya yang saya cintai baik desanya maupun orang-orangnya bisa diambil contoh bagaimana orang-orang di sini menjalani kehidupan sehari-hari, begitu mengedepankan kesederhanaan dan tak sedikitpun ada kemewahan. Dan semoga juga temen-temen saya yang tergabung dalam group whatsapp MeetUp , setelah baca tulisan ini langsung menentukan tanggal untuk kapan mendaki gunung Sumbing. Saya sama sekali nggak bermaksud buat menjelekan desa kelahiran saya karena saya tau kebanyakan paragraf isinya membandingkan di sini dan di sana, tapi ya memang begitu kok kenyataannya. Saya cinta sama keduanya, cinta sama kekurangan dan kelebihan masing-masing, Saya cinta desa yang di mana saya tumbuh dan hidup bersama kedua orang tua saya, dan saya cinta desa di mana bapak saya lahir dan mbah saya membesarkan beliau. pokoknya mudah-mudahan tulisan ini nantinya tidak menyakiti siapapun ya.

Terakhir nih, tertarik nggak buat ke sini ?
0